Thursday, 27 September 2012

Ada Apa Dengan Para Siswa? (tulisan kilat)

Tuh maksud judulnya apaan sih? tau dah gue juga gak ngerti apaan tuh. Siswa, mungkin kalau mendengar kata itu kita langsung berpikiran kalau merekalah generasi yang akan membuat Indonesia hebat, merekalah penggerak roda-roda perubahan di masa depan, merekalah cahaya yang akan menerangi bangsa. Nah, setelah gue ngeliat berita di tipi dimana para siswa ini berbondong-bondong bawa cerurit, kayu, mungkin juga pisau dapur, gue langsung berpikir ulang. Ya, menurut gue, citra siswa sekarang semakin terpuruk karena aksi segelintir kelompok. Harus gue akuin, setiap sekolah pasti ada kelompok-kelompok tertentu yang bikin rusuh. Sejenak gue langsung berpikir, menjadi culun pada saat sekolah itu ternyata berguna banget. Orang culun di sekolahnya itu gak akan terlibat di dunia keras alias tawuran. Kenapa?

1. Orang culun itu akan dianggap lemah dan tidak berguna kalau diajak tawuran. Paling juga begitu pegang kapak, bukannya digunain buat nyerang musuh tapi malah dipake buat belah duren.

2. Orang culun itu rata-rata orangnya gak tegaan. Jangankan nyerang musuh, liat darah kambing aja langsung pingsan terus diinfus.

3. Orang culun itu ya culun. Disaat yang lain mau tawuran bawa benda-benda tajam, orang culun ini masih membawa alat-alat standar untuk sekolah kayak buku, pena, pensil, penghapus, penggaris. Ya, mungkin aja cuman penggaris yang berguna buat tawuran, itu juga kalau penggarisnya terbuat dari besi.

4. Orang culun itu lama. Ya, seragam sekolah yang sama itu akan membingungkan orang culun, mereka pasti bingung menentukan mana kawan mana lawan. Pasti membutuhkan waktu yang lama untuk mikir. Dan ketika orang culun ini lagi mikir mana lawan mana kawan, tiba-tiba kepalanya putus kena golok. Bad ending. RIP.

Yah, paling enggak dengan sedikit fakta diatas, orang culun ini tidak akan mendapat kepercayaan untuk maju tawuran. Apa sih gunanya tawuran? pihak sekolah tidak akan bangga dengan kemenangan kalian, orang tua tidak akan bangga dengan senyuman kalian ketika memenanngkan duel. Pikirin dulu tuh nilai matematika yang masih dapet 4. Kalau udah gak dapet 4 lagi baru tawuran baru usahain buat masuk perguruan tinggi negeri dengan hasil memuaskan. Tolong jangan buat masa depan Indonesia ini dipenuhi dengan preman-preman wahai adik-adikku. Tolong buat negara gue ini jadi negara yang disegani dari segi prestasi. Cuman kalian, para siswa-siswi, yang mampu mengendalikan Indonesia di masa mendatang.

Sunday, 16 September 2012

Nulis Iseng

Buset udah berapa dasawarsa gue gak nulis dimari. Ini juga sebenernya cuman iseng doang gue nulis pas lagi gak ada kegiatan ngapa-ngapain, daripada gue manyun gak jelas mending gue kasih minum dah blog gue ini. Dan ternyata, pas gue buka blog gue, secara tidak terduga didalamnya ada telor cicak, abaikan. Sebenernya kali ini gue nulis untuk ngomongin kalo kedepannya gue gak bakal terlalu aktif lagi, karena gue lagi-lagi, untuk kesekian ribu kalinya, gue dihadapkan dengan TA. Selain itu, gue juga lagi nulis Detektif Ujang untuk coba-coba dibukuin. Oh iya, gue juga akan berbagi beberapa oleh-oleh dari Cirebon waktu lebaran kemarin. Cekibrot..

cokelat cegah alay!!
Nah ini kandungan gizinya...
Ya, yang diatas mobil dan di dalam kardus Aqua itu isinya AYAAAMM!!

Sebagai info, ayamnya sukses mati satu begitu sampai rumah, yang kesisa jadinya tinggal 2 doang. Okeh, cukup sekian nulis iseng gue hari ini. Oh iya, soal tulisan geje Detektif Ujang gak bakal gue lanjutin di blog lagi, karena rencananya mau gue jadiin buku. Bocoran dikit, di naskahnya ada 5 kasus dan disana gue juga ceritain awal pertemuan Ujang sama Dio. Penasaran? gue yakin enggak. Keep Blogging, kalo ada waktu dan koneksi lagi lancar jaya gue pasti menggerayangi blog-blog temen semua.

Akhir kata: Minumlah kopi selagi panas. Alach...
luvne.com ayeey.com cicicookies.com mbepp.com kumpulanrumusnya.com.com tipscantiknya.com

Copyright © Zona Feby Andriawan | Powered by Blogger

Design by Anders Noren | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com | BTheme.net      Up ↑