Sunday, 20 May 2012

Parta Muenchen vs Chelsea Untuk Galauers

Yup akhirnya posting lagi setelah hari-hari kemarin gue berkutat dengan aktivitas yang melelahkan; makan, tidur, ngupil, makan, tidur, ngupil. Dinihari tadi, para penggemar sepakbola apalagi fans chelsea sama muenchen pasti nonton pertandingan Liga Champions kan? gue pribadi sih pilih Chelsea. Kenapa? soalnya sarung bantal gue itu gambar logo Chelsea, gue gak tau kenapa nyokap pilihin sarung bantal itu, padahal kan gue milanisti. Sumpah pertandingan semalam dramatis banget, bahkan itu final menurut gue jauh lebih seru daripada nonton film Rumah Hantu Pasar Malam. Tapi, percaya atau tidak, drama-drama yang tersaji di partai itu juga cocok bagi galauers. Apa aja itu?

1. Sekuat-kuat kita bertahan untuk melupakannya, pasti akan teringat juga.
Ya, partai Chelsea vs Muenchen adalah partai yang memainkan kultur sepakbola bertahan yang diperagakan Chelsea dan sepakbola menyerang di Muenchen. Terjadi pertarungan alot, chelsea terus di gempur habis-habisan sama Muenchen hampir sepanjang pertandingan dan Chelsea hanya mengandalkan serangan balik. Tapi sekuat apa pun Chelsea bertahan, akhirnya di menit-83 atau 7 menit sebelum bubaran di waktu normal, Muenchen berhasil mencetak gol juga ke gawang Chelsea. Kasus itu seperti jiwa galau yang baru patah hati. Sekuat apapun kita berusaha untuk melupakan dia, suatu hari pasti akan teringat lagi. Mungkin setelah itu kita mendapatkan penggantinya, tapi bayang-bayang dia terkadang selalu berenang di pikiran kita. Dan akhirnya yang hanya bisa kita lakukan adalah melakukan serangan balik dengan cara membuang segala pemberian dia dan terus mencari pengganti yang pas untuk mengubur segala kenangan bersama dia.

2. Jangan takabur, dia belum tentu milik kita.
Setelah unggul 1-0 di menit ke-83, Pelatih muenchen memasukkan Van Buyten dan mengeluarkan Thomas Mueller (pencetak gol) dengan maksud ingin mempertahankan keunggulan. Tapi hal itu menjadi sangat fatal karena Drogba berhasil menyamakan kedudukan menjadi 1-1. Itu menandakan, dalam sepakbola, kita jangan meremehkan lawan hingga peluit akhir dibunyikan. Itu sama seperti cinta. Kita memang selalu sama-sama dengan dia, jalan bareng sama dia terus telpon-telponan sama dia. Tapi apakah kita tau dia yang akhirnya akan menjadi cinta terakhir kita yang akan menemani kita hingga akhir hayat? apakah dia juga mencintai kita tulus seperti kita mencintai dia? belum tentu. Walaupun sekarang kita punya pacar, belum tentu pacar kita itu setia kepada kita. So, sama seperti sepakbola, selama janur kuning belum melengkung pacar kita itu cuman orang yang baru ngontrak di hati kita belum membelinya.

3. Kesempatan terbaik belum tentu menentukan hasil terbaik.
Di partai Muenchen vs Chelsea, setelah skor menjadi 1-1 akhirnya pertandingan memasuki babak tambahan waktu 2 x 15 menit. Muenchen terus menggempur pertahanan Chelsea sama seperti babak-babak sebelumnya. Akhirnya upaya Muenchen berbuah hasil, Ribery dijatuhkan Drogba di kotak terlarang dan Pinalti untuk Muenchen. Sayang, Robben sebagai penendang gagal menaklukkan Cech dan skor tetap 1-1 hingga duel adu pinalti. Ini sama seperti orang yang baru patah hati. Mungkin kita punya saat-saat kesempatan terbaik untuk melupakannya, seperti punya pacar lagi. Tapi terkadang, hal itu hanya semakin membuat kita sakit. Kenapa? karena cinta kita berikutnya itu terlalu cepat dan seperti ada perbedaan yang tipis antara mencintai kekasih yang baru atau hanya sebagai pelampiasan. Ya, patah hati itu akan membutuhkan waktu yang bervariasi sampai kita yakin hati kita telah siap untuk berlabuh ke hati yang lain. Jangan terlalu di paksakan untuk mencari pengganti dia.

4. Kegagalan Pertama itu Bukan Akhir Segalanya.
Memasuki adu penalti, penendang pertama Chelsea, Juan Mata gagal! Tapi, apakah itu akan menjadi akhir yang buruk buat Chelsea? tidak. Sama seperti cinta, kegagalan pertama kita dalam melakoni debut mencintai dan dicintai itu juga bukan akhir segalanya. Setelah kegagalan itu pasti kita akan memasuki fase galau, tapi percayalah, selalu ada kesempatan untuk bangkit.

5. Awal yang indah belum tentu berakhir manis
Kebalikan dari Chelsea, tiga penendang pinalti pertama Muenchen semua berhasil, saat itu skor menjadi 3-2 untuk Muenchen. Sepertinya Chelsea akan kalah. Namun dua algojo terakhir Muenchen gagal, tengangan Olic berhasil ditepis penjaga gawang Chelsea dan Schweinsteiger membentur tiang gawang. Sementara dua penendang terakhir Chelsea masuk, skor akhir 3-4 untuk Chelsea. Ya, itu menandakan bahwa awal yang manis itu belum tentu berakhir bahagia. Itu juga konsep dalam bercinta. Semanis apapun kenangan kita bersama dia, tapi tetap saja itu belum tentu akan berakhir manis juga. Fase manisnya cinta selalu berada di awal, tapi seiring berjalannya waktu, terkadang cinta itu akan menusuk kita dan memeras hati kita sehingga air mata akan jatuh setetes demi setetes.

Nah itulah dia konsep Pertandingan final Liga Champions antara Bayern Muenchen vs Chelsea dinihari tadi. Drama dalam sepakbola itu bisa masuk ke segala aspek termasuk cinta. Itulah kenapa bermain sepakbola itu sebenarnya butuh kecintaan yang full. Semoga para pemain timnas kita mengerti betapa pentingnya mencintai bermain sepakbola saat membela timnas. Karena sesungguhnya, kekuatan cinta itu akan mengeluarkan seluruh potensi diri kita.

Friday, 4 May 2012

Mau Promo Buku Pertama Ah....

Di postingan kali ini gue mau share buku pertama gue bersama Riyan Hasanin. Bukunya secara garis besar bercerita tentang cinta dan persahabatan mahasiswa yang ngekos atau secara genre bukunya adalah komedi romance (emang ada genre kayak itu!). Gue sama Riyan mengerjakan naskah buku ini udah dari tahun kemarin, tapi karena kendala ruang dan waktu (sekarang juga masih sebenarnya), jadinya kita pending dan baru bisa di realisasikan sekarang. Cover bukunya kira-kira seperti ini:

 


Ya, buku kita diterbitkan melalui penerbit self publishing, LeutikaPrio. Semoga kedepannya kita bisa ke penerbit konvensional. Bukunya total ada 203 halaman yang terdiri dari 10 Bab. Yang berminat beli bisa lihat infonya dan pesan di web LeutikaPrio langsung DISINI atau lewat sms ke LeutikaPrio: 0821 38 388 988, sms aja judul sama nama penulisnya. Selain itu, pemesanan bisa juga lewat twitter @radiokonyol.

Kalau mau pesan lewat gue juga bisa. Kontak aja twitter gue, FB gue, YM (foktarista), via Email di: bukubonidoris@gmail.com dengan subjek: Pesan Buku Boni Doris terus tinggal isi biodata, atau bisa juga lewat sms ke: 087824769091, kata-kata terserah lo pada dah yang penting intinya pesan buku (sms only).

Oh iya, gue sama Riyan rencananya mau mengadakan kuis 2 buku GRATIS kita lewat twitter. Yang mau ikutan liat aja blog: http://radiokonyol.blogspot.com/. Nanti kita kasih tau syarat-syaratnya di blog itu. Akhir kata, Buru buku Boni dan Doris sekarang juga! Sory, kalau postingan kali ini gue rada-rada mengeluarkan jiwa sales gue.
luvne.com ayeey.com cicicookies.com mbepp.com kumpulanrumusnya.com.com tipscantiknya.com

Copyright © Zona Feby Andriawan | Powered by Blogger

Design by Anders Noren | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com | BTheme.net      Up ↑